Antisipasi Lonjakan Kasus Akhir Pekan, Pemkot Jogja Siapkan Isoter

Penyiagaan isoter itu sebagai langkah antisipasi menghadapi lonjakan kasus di akhir pekan saat mobilitas masyarakat meningkat.

 Isolasi persiapan ruang isolasi terpusat. (Antara/Fransisco Carolio)

SOLOPOS.COM - Isolasi persiapan ruang isolasi terpusat. (Antara/Fransisco Carolio)

Solopos.com, JOGJA — Pemerintah Kota Jogja mengaku tetap menyiagakan fasilitas isolasi terpusat (isoter) meski kondisi kasus harian dan kasus aktif terus menurun selama penerapan PPKM level 3.

Penyiagaan isoter itu sebagai langkah antisipasi menghadapi lonjakan kasus di akhir pekan saat mobilitas masyarakat meningkat cukup signifikan.

“Kita tetap menyiapkan fasilitas isoter agar selalu siap melayani pasien yang akan menjalani isolasi mandiri. Meskipun saat ini tingkat keterisiannya berkurang drastis. Namun tenaga kesehatan dan fasilitas lain sebagainya itu tetap siaga,” kata Kepala Seksi Pelayanan Kesehatan Rujukan Dinkes Kota Jogja Okto Heru Santosa, Kamis (16/9/2021).

Baca juga: Pemkot Jogja Klaim Wilayahnya Layak di PPKM Level 2, Ini Indikatornya

Okto menyebutkan, dua fasilitas isoter yang dikelola Pemkot Jogja saat ini tingkat keterisiannya menurun sangat drastis dibandingkan saat Juni dan Juli lalu. Pada isoter Bener, Tegalrejo hanya berisi tiga pasien dari kapasitas sebanyak 42 unit. “Sementara untuk isoter Gemangan sekarang kosong dari kapasitas sebanyak 15 unit,” ujar dia.

Ketua Harian Satgas Penanganan Covid-19 Kota Jogja, Heroe Poerwadi mengatakan, pihaknya mewanti-wanti masyarakat untuk tetap mengurangi mobilitas dan menerapkan prokes di masa perpanjangan PPKM level 3 ini. Terkhusus di akhir pekan, Heroe menyoroti soal tingginya mobilitas masyarakat yang disinyalir berpotensi pada melonjaknya kasus Covid-19.

“Makanya tantangannya adalah prokes itu. Apalagi di akhir pekan. Isoter ini akan tetap kita siapkan. Karena mau tidak mau itu untuk antisipasi kalau ada peningkatan kasus. Semisal akhir pekan yang banyak orang datang ke Jogja, harapannya kan tidak ada kasus tambah. Tapi kalau ada kasus tambah, isoter itu mesti siap. Agar mengurangi kasus dan paparan tidak meluas,” ujar Heroe.

Fasilitas Isoter di Jogja

Baca juga: Di Bantul, Ada Kelurahan yang Diklaim Sudah Mencapai Kekebalan Kelompok

Dia memastikan bahwa fasilitas isoter di Jogja akan tetap melayani kebutuhan isoman pasien Covid-19 agar kasus tidak meluas ke lingkungan keluarga, lingkungan kerja maupun perumahan penduduk. Oleh karenanya, Heroe menyebut bahwa pihaknya telah berkoordinasi dengan pemerintah di tingkat bawah agar pasien isoman segera dipindahkan ke fasilitas isoter untuk mengendalikan kasus Covid-19.

“Sudah saya sampaikan juga ke pemerintah di tingkat bawah agar kalau ada kasus baru sebisa dan secepat mungkin itu dibawa ke isoter saja dengan harapan tidak terjadi pertambahan kasus. Kalau tidak mau pasiennya ke isoter, mau tidak mau wilayahnya yang harus disekat. Jadi dua pilihan itu wajib untuk mengendalikan kasus,” katanya.

Heroe menambahkan saat ini juga sekitar 95,3 persen wilayah RT sudah masuk ke dalam klasifikasi zona hijau dengan zona kuning sebanyak 115 RT. Sementara untuk RT yang masuk ke dalam klasifikasi zona merah dan oranye nihil di Kota Jogja. “Tidak ada oranye dan merah lagi, hanya tinggal kuning saja sekitar 115 RT. Itu sudah sama seperti masa di bulan puasa lalu,” kata dia.

 

 


Berita Terkait

Berita Terkini

Kabar Baik! Tak Ada Zona Merah di Jogja, Tinggal Satu Oranye

Wakil Wali kota Jogja, Heroe Poerwadi, mengumumkan tidak ada lagi kelurahan di Kota Jogja yang masuk zona merah, dan tersisa satu yang zona oranye.

Gelar Workshop Kewirausahaan, ITNY Jogja Siap Cetak Technopreneur Muda

Institut Teknologi Nasional Yogyakarta (ITNY) menyelenggarakan workshop pengembangan kewirausahaan, Sabtu (16/10/2021).

Kemiskinan Kulonprogo Tembus 18,1 Persen, DPRD Minta Ada Evaluasi

Tingginya angka kemiskinan di Kulonprogo menjadi sorotan DPRD setempat. Legislatif ingin ada Pemkab mengevaluasi program pengentasan kemiskinan.

Pemkot Jogja Ingin Seluruh Wisata di DIY Bolehkan Anak 12 Tahun Masuk

Pemerintah Kota atau Pemkot Jogja berharap seluruh tempat wisata di Yogyakarta diizinkan untuk memperbolehkan anak usia di bawah 12 tahun masuk ke kawasan wisatanya.

Ternyata... Gaji Debt Collector Pinjol Ilegal di Sleman Setara UMR

Debt collector salah satu kantor pinjol ilegal di ruko lantai 3, Jalan Prof Herman Yohanes, Depok, Sleman, DIY digaji sesuai UMR Yogyakarta.

Pemkot Jogja Tidak Lagi Gunakan Metode Swab untuk Tes Covid-19, Lalu?

Pemerintah Kota Jogja tidak akan lagi menggunakan metode swab dalam pengambilan sampel tes Covid-19.

Bertambah, Pasien Covid-19 Klaster Senam Sehat di Bantul Jadi 14 Orang

Jumlah pasien Covid-19 dari klaster senam di Mbelan, Sidomulyo, Bambanglipuro, Kabupaten Bantul terus bertambah hingga Kamis (14/10/2021), tercatat 14 orang.

Ini Daftar Wisata Terbaru di Yogyakarta yang Instagramable

Daerah Istimewa Yogyakarta memiliki beragam destinasi wisata terbaru yang layak dikunjungi.

Wisata Pantai di Gunungkidul Kapan Buka?

Inilah penjelasan kenapa sampai saat ini objek wisata pantai di Gunungkidul tak kunjung dibuka.

Jual ke Penyedia Nikah Siri, Komplotan Pencuri Buku Nikah Diringkus

Aparat Polres Gunungkidul meringkus komplotan pencurian spesialis buku nikah dan akta nikah untuk dijual lagi ke penyedia jasa nikah siri dan kawin kontrak.

Tabrakan Pikap dan Scoopy Di Kulonprogo, Dua Orang Tewas di TKP

Dua orang meninggal dunia seketika di tempat kejadian perkara (TKP) kecelakaan antara pikap dan Scoopy di Kulonprogo.

Gempa 4,9 Magnitudo Goyang Yogyakarta, Warga Berhamburan Keluar Gedung

Gempa bumi berkekuatan 4,9 Magnitudo yang terjadi di Pacitan, Jawa Timur, turut dirasakan warga Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

7 Warga Positif Covid-19 dari Klaster Tilik Bantul Dipindahlan ke RSLKC

Warga yang terpapar Covid-19 dari klaster tilik di Srigading, Saden, Bantul mendapatkan perawatan di Rumah Sakit Lapangan Khusus Covid (RSLKC) Bambanglipuro Bantul.

Gempa Kekuatan Magnitudo 4,9 Guncang Yogyakarta Siang Ini

Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) diguncang gempa bumi berkekuatan magnitudo 4,9 di ke kedalaman 10 kilometer (km) dan pusat gempa di perairan selatan Jawa.

Antisipasi Gelombang Tiga, Dinkes Sleman Jemput Bola Vaksinasi Covid-19

Kepala Dinkes Kabupaten Sleman, Cahya Purnama, menyampaikan penurunan level PPKM berdampak pada pelonggaran aktivitas dan mobilitas masyarakat.