Antisipasi Pohon Tumbang Saat Musim Hujan, DLH Bantul Lakukan Pemangkasan

DLH Bantul terus mengintensifkan pemangkasan pohon yang terlalu rindang, khususnya yang berada di tepi jalan umum.

 Ilustrasi pemangkasan pohon

SOLOPOS.COM - Ilustrasi pemangkasan pohon

Solopos.com, BANTUL — Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Bantul terus mengintensifkan pemangkasan pohon yang terlalu rindang, khususnya yang berada di tepi jalan umum. Hal itu dilakukan untuk mengantisipasi terjadinya pohon tumbang saat memasuki musim penghujan.

“Kami intensifkan. Biasanya minimal sepekan kami melakukan empat kali pemotongan pohon. Untuk antisipasi terkait dengan keberadaan pohon yang berpotensi tumbang dan membahayakan pengguna jalan,” kata Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Bantul, Ari Budi Nugroho, Senin (13/9/2021).

Selain itu pihaknya juga mengimbau masyarakat untuk memotong sendiri pohon sekitar rumah yang dianggap membahayakan jika tertiup angin kencang atau meminta bantuan petugas DLH untuk memotongnya.

“Masyarakat kami harapkan juga bisa melakukan pemangkasan secara mandiri. Jika tidak bisa berkoordinasi dengan kami, dan kami akan membantu,” lanjutnya.

Baca juga: Satpol PP Bantul Bakal Robohkan Puluhan Reklame

Terpisah Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Bantul Dwi Daryanto mengungkapkan memasuki musim penghujan masyarakat harus mewaspadai kemungkinan angin kencang.

Oleh karena itu, pihaknya mengimbau kepada masyarakat sebisa mungkin memangkas pohon yang terlalu rindang. Hal itu dilakukan sebagai antisipasi terjadinya pohon tumbang saat memasuki musim penghujan.

“Selain itu, masyarakat juga harus terus mengecek kondisi saluran air. Sebab, dimungkinkan saluran air yang tersumbat dan mengalami pendangkalan akan menyebabkan air meluap. Padahal, jika mengacu pada prediksi BMKG curah hujannya nanti cukup tinggi,” jelasnya.

Baca juga: Warga Karanganyar Meninggal dalam Posisi Duduk di Dahan Pohon Mangga

Pemangkasan Pohon dan Rawan Longsor

Di samping itu, BPBD juga mengingatkan kepada masyarakat terkait potensi longsor. Selain itu, BPBD juga akan membuat pos pantau untuk mengawasi mengenai potensi longsor yang melibatkan sejumlah relawan di tingkat kalurahan.

“Nanti tidak hanya pantau debit sungai, nanyi pantau potensi gerakan tanah atau tanah longsor,” terang Dwi.

Menurut Dwi, saat ini ada beberapa daerah rawan longsor. Selain kapanewon Piyungan, ada Dlingo, Imogiri, Pleret, Pundong, sebagian kapanewon Pandak, dan Pajangan. Selain longsor, kawasan rawan longsor tersebut juga berpotensi terkena limpasan air. “Karena resapan sudah mulai berkurang,” ungkapnya.

 


Berita Terkait

Berita Terkini

Kabar Baik! Tak Ada Zona Merah di Jogja, Tinggal Satu Oranye

Wakil Wali kota Jogja, Heroe Poerwadi, mengumumkan tidak ada lagi kelurahan di Kota Jogja yang masuk zona merah, dan tersisa satu yang zona oranye.

Gelar Workshop Kewirausahaan, ITNY Jogja Siap Cetak Technopreneur Muda

Institut Teknologi Nasional Yogyakarta (ITNY) menyelenggarakan workshop pengembangan kewirausahaan, Sabtu (16/10/2021).

Kemiskinan Kulonprogo Tembus 18,1 Persen, DPRD Minta Ada Evaluasi

Tingginya angka kemiskinan di Kulonprogo menjadi sorotan DPRD setempat. Legislatif ingin ada Pemkab mengevaluasi program pengentasan kemiskinan.

Pemkot Jogja Ingin Seluruh Wisata di DIY Bolehkan Anak 12 Tahun Masuk

Pemerintah Kota atau Pemkot Jogja berharap seluruh tempat wisata di Yogyakarta diizinkan untuk memperbolehkan anak usia di bawah 12 tahun masuk ke kawasan wisatanya.

Ternyata... Gaji Debt Collector Pinjol Ilegal di Sleman Setara UMR

Debt collector salah satu kantor pinjol ilegal di ruko lantai 3, Jalan Prof Herman Yohanes, Depok, Sleman, DIY digaji sesuai UMR Yogyakarta.

Pemkot Jogja Tidak Lagi Gunakan Metode Swab untuk Tes Covid-19, Lalu?

Pemerintah Kota Jogja tidak akan lagi menggunakan metode swab dalam pengambilan sampel tes Covid-19.

Bertambah, Pasien Covid-19 Klaster Senam Sehat di Bantul Jadi 14 Orang

Jumlah pasien Covid-19 dari klaster senam di Mbelan, Sidomulyo, Bambanglipuro, Kabupaten Bantul terus bertambah hingga Kamis (14/10/2021), tercatat 14 orang.

Ini Daftar Wisata Terbaru di Yogyakarta yang Instagramable

Daerah Istimewa Yogyakarta memiliki beragam destinasi wisata terbaru yang layak dikunjungi.

Wisata Pantai di Gunungkidul Kapan Buka?

Inilah penjelasan kenapa sampai saat ini objek wisata pantai di Gunungkidul tak kunjung dibuka.

Jual ke Penyedia Nikah Siri, Komplotan Pencuri Buku Nikah Diringkus

Aparat Polres Gunungkidul meringkus komplotan pencurian spesialis buku nikah dan akta nikah untuk dijual lagi ke penyedia jasa nikah siri dan kawin kontrak.

Tabrakan Pikap dan Scoopy Di Kulonprogo, Dua Orang Tewas di TKP

Dua orang meninggal dunia seketika di tempat kejadian perkara (TKP) kecelakaan antara pikap dan Scoopy di Kulonprogo.

Gempa 4,9 Magnitudo Goyang Yogyakarta, Warga Berhamburan Keluar Gedung

Gempa bumi berkekuatan 4,9 Magnitudo yang terjadi di Pacitan, Jawa Timur, turut dirasakan warga Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

7 Warga Positif Covid-19 dari Klaster Tilik Bantul Dipindahlan ke RSLKC

Warga yang terpapar Covid-19 dari klaster tilik di Srigading, Saden, Bantul mendapatkan perawatan di Rumah Sakit Lapangan Khusus Covid (RSLKC) Bambanglipuro Bantul.

Gempa Kekuatan Magnitudo 4,9 Guncang Yogyakarta Siang Ini

Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) diguncang gempa bumi berkekuatan magnitudo 4,9 di ke kedalaman 10 kilometer (km) dan pusat gempa di perairan selatan Jawa.

Antisipasi Gelombang Tiga, Dinkes Sleman Jemput Bola Vaksinasi Covid-19

Kepala Dinkes Kabupaten Sleman, Cahya Purnama, menyampaikan penurunan level PPKM berdampak pada pelonggaran aktivitas dan mobilitas masyarakat.