Eksploitasi Anak, Dulu Bocah Silver kini Bayi Silver

Kasus eksploitasi anak dengan dijadikan objek mengamen tidak hanya terjadi saat ini.

 Mumun, nenek silver mengamen di jalanan di Tangerang Selatan sembari menggendong cucunya yang juga dilumuri cat silver, beberapa waktu lalu. (suara.com)

SOLOPOS.COM - Mumun, nenek silver mengamen di jalanan di Tangerang Selatan sembari menggendong cucunya yang juga dilumuri cat silver, beberapa waktu lalu. (suara.com)

Solopos.com, TANGSEL — Kasus eksploitasi anak dengan dijadikan objek mengamen tidak hanya terjadi saat ini.

Fenomena serupa terjadi di banyak tempat di Tanah Air. Sebagian dari mereka dilumuri cat silver atau dikenal sebagai manusia silver.

Jauh sebelum kasus video bayi silver berusia 10 bulan di Tangerang Selatan, Minggu (26/9/2021), kasus serupa juga pernah terjadi di wilayah yang sama.

Gendong Cucu

Data Solopos.com, pada awal September 2021 lalu seorang nenek silver juga viral di media sosial karena mengamen sembari menggendong cucunya.

Perempuan pengamen itu bernama Muniroh alias Mumun.

Profesi manusia silver telah dilakoni nenek berusia 56 tahun itu selama setahun terakhir alias sejak pandemi Covid-19.

Mumun melumuri seluruh tubuhnya dengan cat sablon silver mulai dari ujung rambut hingga ujung kaki.

Sehari-hari dia beraksi di lampu merah salah satu flyover di Kota Tangerang Selatan (Tangsel).

Sita Perhatian

Penampilannya kala itu menyita perhatian para pengendara yang sedang menunggu pergantian lampu.

Dia memanfaatkan kesempatan itu untuk menarik simpati pengendara.

Hal yang membuat iba, Mumun berdiri di garis zebra cross sambil menggendong sang cucunya yang baru berusia 3 tahun.

Sambil menggendong, dia memberi sikap hormat ke pengendara.

Baca Juga: Keterlaluan! Dicat Silver, Bayi 10 Bulan Diekploitasi untuk Mengamen 

Tangan kirinya memegang kotak kecil, wadah uang dari mereka yang iba.

Terik matahari memantul di kulitnya yang dilumuri cat silver.

Belas Kasihan

Tatapan matanya menyorot tajam ke para pengendara.

Setelah beberapa detik hormat, Mumun kemudian berjalan menghampiri pengendara satu per satu, sambil menyodorkan kotak kecil mengharap belas kasihan.

Mumun mengaku, dirinya terpaksa menjadi manusia silver setelah berhenti menjadi asisten rumah tangga (ART) di salah satu perumahan di Ciledug lantaran harus mengurus cucunya.

Selang beberapa tahun setelah berhenti jadi ART, Mumun sempat menjajal jadi pengamen di bus Labuan-Kalideres dengan menggendong cucunya yang ditinggal oleh anak dan menantunya usai keduanya bercerai.

Namun penghasilan sebagai pengamen tak dapat menutup kebutuhan sehari-hari.

Pilihan Baru

Belakangan, manusia silver jadi pilihan baru nenek Mumun untuk mengais rezeki di jalanan.

“Ya keadaan susah kalau enggak begini. Cuma ini yang bisa dilakuin buat dapat uang,” kata Mumun ditemui suara.com di lokasi mengamen, beberapa waktu lalu.

Mumun terpaksa membawa cucunya ikut menjadi manusia silver lantaran tak ada yang mengasuhnya.
Sebab, ia hanya tinggal berdua dengan sang cucu. Sementara suaminya, sudah jarang pulang dan memilih tinggal di Legok, Tangerang.

Baca Juga: Bocah 14 Tahun Hilang 5 Hari di Gunung Guntur, Pulang-Pulang Bawa Cerita Mistis 

“Ya sengaja dibawa, di rumah nggak ada orang, cuma tinggal berdua. Kasihan mah kasian, tapi mau dititipin sama siapa. Kalau ditinggal malah yang ada diculik orang nanti,” ungkap Mumun.

Untuk beraksi menjadi manusia silver, nenek Mumun hanya mengeluarkan modal Rp20.000 untuk membeli cat sablon berwarna silver ukuran sekira 150 ml.

Dengan modal itu, Mumun mengaku, dalam sehari dapat mengantongi Rp200.000 atau lebih.

Minim Rp200.000

Penghasilannya tersebut dia bagi untuk mencukupi kebutuhan makan sehari-hari. Seperti beli susu untuk cucunya dan bayar kontrakan Rp600.000 per bulan.

“Paling minim penghasilan Rp 200.000, sudah banyak banget itu,” paparnya.

Sosok Mumun sempat viral di media sosial. Akibatnya, dia sempat dicari-cari oleh petugas untuk diamankan.

Mumun mengaku, dia sudah dua kali diamankan oleh Satpol PP.

Dia didata lalu ditawari untuk tinggal di panti asuhan bersama dengan cucunya.

Tolak Panti

Tapi tawaran itu ditolak lantaran Mumun menilai orang tua cucunya masih hidup dan dirinya masih mampu mencari nafkah.

“Sempat dua kali diamanin Satpol PP. Ditawari buat tinggal di panti atau gimana, nanti kan di kasih kegiatan, kalau cucu ditaruh di panti asuhan anak-anak. Tapi saya tolak, karena emak bapaknya ada, cuma pada masing-masing,” beber Mumun.

Meski sudah dua kali diamankan Satpol PP, Nenek Mumun mengaku tak kapok menjadi manusia silver.
Pasalnya, saat ini hanya itu yang bisa ia lakukan untuk memenuhi kebutuhan hidup.

Baca Juga: Ayo Bantu Cari, Ara Bocah 7 Tahun di Surabaya Hilang 

“Mau makan dari mana, kalau kapok kita mati kelaparan, enggak bisa tinggal di kontrakan, yang ada hidup gelandangan di jalanan. Kalau kapok, siapa yang mau ngasih makan kita, buat susu, buat bayar kontrakkan. Kalau kita enggak usaha, enggak ada yang kasih makan,” ungkap Mumun.

Nasib serupa juga dialami Rina. Ibu dua anak itu, nekat menjadi manusia silver untuk mencukupi kebutuhan hidup sehari-hari.

Tak Bisa Diandalkan

Pasalnya, suaminya kini tak bisa lagi diandalkan.

Rina mengaku, menjadi manusia silver sejak setahun lalu.

Dia menggantikan anaknya yang lebih dulu jadi manusia silver yang kini memilih fokus sekolah karena trauma diamankan Satpol PP.

Sebelum menjadi manusia silver, Rina menyebut sempat menjajal menjadi tukang cuci dan setrika baju.

Tapi penghasilan dari pekerjaan tersebut dianggap tak mencukupi.

Gendong Anak

“Sebelumnya pernah coba jadi tukang setrika baju, sebulan Rp300.000 nggak cukup buat makan bertiga dan biaya anak,” ungkap Rina.

Sama dengan Mumun, Rina juga menjadi manusia silver sambil menggendong anaknya yang paling kecil dan berusia 3 tahun.

Rina pun tinggal berdekatan dengan Mumun, sehingga setiap harinya mereka berangkat mencari nafkah bersama.

Di tengah pandemi Covid-19 ini, baik Mumun dan Rina mengaku khawatir cucu dan anak yang dibawa saat mengamen di jalan akan terpapar.

Tapi, mereka hanya bisa pasrah dan berharap tetap sehat.


Berita Terkait

Berita Terkini

Putri Gus Dur Usut Kakek-Kakek Pemulung Dihajar Warga

Mengutip keterangan akun Instagram @kabarnegri, kakek pemulung itu dikerumuni warga karena dituding mencuri dompet.

Heboh Ajaran Eksklusif LDII, Begini Kabar Terbarunya

Tudingan itu antara lain tentang ajaran LDII yang mengkafirkan orang Islam dari kelompok lain, pernikahan harus dengan sesama jemaah LDII, serta orang lain salat di masjid LDII harus dicuci lagi. 

Miris, Ayah di Lampung Diduga Cabuli 3 Anak

Perbuatan cabul ayah terhadap tiga anaknya ini terungkap setelah ada laporan dari paman korban.

Rentetan Teror Aceh, Prajurit TNI Tewas Ditembak Orang Misterius

Insiden penembakan terjadi di Jalan Lhok Krincong Gampong Lhok Panah, Kecamatan Sakti, Kabupaten Pidie, Aceh pada Kamis (28/10/2021) sekitar pukul 17.15 WIB.

Terbongkar Praktik Prostitusi Anak di Bawah Umur di Bali

Praktik prostitusi melalui media sosial yang mempekerjakan anak di bawah umur berhasil dibongkar aparat kepolisian di Tabanan, Bali

Sejarah Hari Ini : 29 Oktober 2018, Lion Air Jatuh di Perairan Karawang

Berbagai peristiwa terjadi pada 29 Oktober terangkum dalam Sejarah Hari Ini, salah satunya terkait musibah pesawat Lion Air jatuh di Karawang.

Duh Indonesia, Dana Bedah Rumah Rp20 Miliar Dipakai Bancaan

Perkara ini bermula ketika ditemukan ada kejanggalan terkait bantuan keuangan khusus untuk bedah rumah.

Selamat! 2.850 Anggota Polri Terima Penghargaan dari Kapolri

Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo telah memberikan penghargaan kepada 2.850 anggota Polri atas pengabdian dan dedikasinya dalam bertugas.

Bukti Pidana Ditemukan, Kapan Rachel Vennya Tersangka?

Menurut Kabid Humas, tim penyidik Polda Metro Jaya menemukan ada unsur tindak pidana yang diduga telah dilanggar oleh Rachel Vennya.

Kasus dan Kematian Akibat Covid-19 di Rusia Meningkat, Moskow Lockdown

Penguncian atau lockdown secara sebagian di Moskow diterapkan menjelang penutupan tempat kerja berskala nasional selama sepekan mulai 30 Oktober.

Amerika Serikat Terbitkan Paspor Pertama untuk Gender-X

Departemen Luar Negeri (Deplu) Amerika Serikat (AS) pada Rabu (27/10/2021) mengumumkan perilisan paspor dengan tanda gender-X. 

Mantap! 116,62 Juta Orang Indonesia Sudah Vaksinasi Dosis Pertama

Penduduk Indonesia yang telah menerima vaksinasi dosis pertama hingga Kamis (28/10/2021) siang sudah mencapai 116,62 juta.

Putri Mako Jadi Rakyat Biasa, Bikin Paspor akan Tinggal di AS

Putri Mako dari Kekaisaran Jepang resmi menjadi rakyat jelata seusai menikahi sang pujaan hati bernama Kei Komuro.

Mantan Orang Kepercayaan Susi Pudjiastuti Ditahan Kejagung

Kepala Pusat Penerangan Hukum pada Kejagung Leonard Eben Ezer Simanjuntak mengemukakan Syahril telah ditetapkan sebagai tersangka dan langsung ditahan di Rutan Salemba.

Bocah Madura Jadi Miliarder di Arab Saudi, Punya Koleksi Mobil Mewah

Farid, miliarder cilik berusia 8 tahun keturunan Madura mendapat warisan dari ayahnya di Arab Saudi.