Garap Lamborghini KW Sejak 2018, Supriyanto Habiskan Rp75 Juta

Supriyanto mengaku sudah menghabiskan tak kurang dari Rp75 juta untuk membuat Lamborghini KW dari Honda Accord Maestro sejak 2018.

 Penampakan mobil Lamborghini KW yang masih setengah jadi di bengkel milik Supriyanto, 43, warga Margorejo, Jono, Tanon, Sragen, Jumat (24/9/2021). (Soloposcom/Moh. Khodiq Duhri)

SOLOPOS.COM - Penampakan mobil Lamborghini KW yang masih setengah jadi di bengkel milik Supriyanto, 43, warga Margorejo, Jono, Tanon, Sragen, Jumat (24/9/2021). (Soloposcom/Moh. Khodiq Duhri)

Solopos.com, SRAGEN — Supriyanto, 43, mencuri perhatian setelah di depan bengkelnya terdapat mobil mirip Lamborghini yang belum jadi. Mobil itu dibuat Pria asal Margorejo, Jono, Kecamatan Tanon, Kabupaten Sragen, yang hanya lulusan SMK ini dari basis sedan Honda Accrod Maestro keluaran 1993.

Supri mengakui tidak mudah untuk merestorasi Honda Accord menjadi Lamborghi KW. Ia bahkan sempat membongkar ulang karena hasil dari restorasi mobil tua dengan wajah baru itu belum sesuai ekspektasi.

“Dulu sudah hampir jadi, tapi akhirnya kami bongkar ulang karena kami merasa ada yang kurang pada bagian detail. Proses yang paling lama itu memang terletak pada detail badan bodi mobil Lamborghini KW,” ujarnya.

Baca Juga; Kreatif, Lulusan SMK asal Tanon Sragen Sulap Mobil Sedan Jadi Lamborghini

Ia mengaku sudah menggarap mobil Lamborghini KW ini sejak 2018. Hingga kini, Supri mengaku sudah menghabiskan sekitar Rp75 juta untuk membuat tiruan mobil hypersport asal Italia tersebut.

Lamborghini KW
Penampakan mobil Lamborghini KW yang masih setengah jadi di bengkel milik Supriyanto, 43, warga Margorejo, Jono, Tanon, Sragen, Jumat (24/9/2021). (Soloposcom/Moh. Khodiq Duhri)

Dia menargetkan Lamborghini KW itu bisa mengaspal pada akhir tahun ini. “Mudah-mudahan tahun ini selesai,” papar pria lulusan SMK Sakti Gemolong pada 1997 tersebut.

Saat ini, proyek pengerjaan Lamborghini KW itu masih berlangsung sekitar 80%. Hasil restorasi mobil secara ekstrem yang dimulai sejak 2018 itu pun sudah terlihat wujudnya. Mobil Lamborghini KW yang masih setengah jadi itu bisa dilihat di bengkel pria yang lebih akrab disapa Gondrong itu di jalan Gabugan-Sragen, tepatnya di Dukuh Margorejo, Desa Jono, Tanon.

“Idenya lahir saat ngobrol sama teman-teman. Satu teman kami yang bekerja di Korea Selatan jadi donatur. Saya sebagai pengarah ide dan dibantu dua teman sebagai mekanik umum dan elektronik,” papar Supriyanto kepada Solopos.com, Sabtu (25/9/2021).

Baca Juga: Keren! 9 Siswa SMP Wakili Sragen di Kompetisi Sains Nasional Tingkat Jateng

Desain Cari di Google

Supriyanto mengakui dirinya belum pernah melihat langsung wujud Lamborghini asli yang seharga miliaran rupiah itu. Walau begitu, tekadnya bulat untuk merestorasi Honda Accord menjadi Lamborghini KW. Ia mendapat banyak referensi mengenai wujud dari Lamborghini KW melalui pencarian di Google.

Lamborghini KW
Penampakan mobil Lamborghini KW yang masih setengah jadi di bengkel milik Supriyanto, 43, warga Margorejo, Jono, Tanon, Sragen, Jumat (24/9/2021). (Soloposcom/Moh. Khodiq Duhri)

Ia sengaja memilih gambar dengan ukuran cukup besar untuk diunduh sekaligus dicetak. Gambar Lamborghini itu jadi referensi utama untuk membikin mobil hypersport itu.

“Untuk kap mesin kami pindah dari depan ke belakang. Sasisnya tinggal bagian tengah yang masih ori [orisinal]. Jok tinggal dua di bagian depan. Lainnya sudah berubah,” ujar Supri.

Baca Juga: Masjid Tertua di Sragen Ini Simpan Pusaka dari Raja Keraton Solo PB IV, Begini Ceritanya

Untuk mendapatkan desain yang lebih detail, dibutuhkan pencermatan dan ketelitian. Dia mengukur dengan detail skala bagian per bagian dari bodi Lamborghini KW itu.

“Biar ukurannya mendekati bentuk aslinya, kita main skala aja. Untuk membentuk bodinya, saya hanya butuh peralatan seadanya seperti palu, gergaji, plat besi dengan ketebalan 1 mm. Untuk interior, saya memakai PVC lembaran. Semua dibuat secara manual tanpa mesin cetak,” papar Supri.


Berita Terkait

Berita Terkini

Ratusan Penerima PKH di Klaten Ternyata Punya Mobil hingga Rumah Mewah

Sedikitnya 250 keluarga penerima manfaat (KPM) di Klaten diusulkan segera dinonaktifkan dari program keluarga harapan (PKH).

Asale Pusat Olahraga Terpadu di Sukoharjo Jadi Gedung Budi Sasono

Pemkab Sukoharjo berencana membangun gedung pertemuan Budi Sasono berkapasitas sekitar 2.500 orang.

Pesan Bupati Yuni ke Warga Sragen: Jangan Abai Prokes!

Bupati Sragen, Kusdinar Untung Yuni Sukowati, tak henti-hentinya mengingatkan warga agar tak abai terhadap protokol kesehatan.

Rajin Patroli Prokes, Tim Gabungan Weru Sukoharjo: Warga Jangan Lengah!

Tim gabungan di Kecamatan Weru Kabupaten Sukoharjo, tetap rajin melakukan patroli penerapan protokol kesehatan.

Akhir Pekan, Arus Lalu Lintas di Solo Padat Merayap

Arus lalu lintas di sejumlah lokasi di Kota Solo terpantau padat merayap saat libur akhir pekan.

Sopir Minibus Rombongan Guru SD Demak yang Ngglondor Tak Tahu Medan

Sopir minibus yang ngglondir di tanjakan Desa Girilayu, Matesih, Karanganyar, hanya mengandalkan Google Maps.

Minibus yang Terguling di Karanganyar Ternyata Bawa Rombongan Guru SD

Minibus yang ngglondor di Matesih, Karanganyar, mengangkut rombongan guru SD asal Demak yang beranggotakan 14 orang.

Sepakat dengan Istri, Bupati Wonogiri Hanya Ingin Punya Satu Anak

Saat meluncurkan buku karya anaknya, Bupati Wnogiri, Joko Sutopo, mengaku telah bersepakat dengan istrinya hanya ingin memiliki satu anak.

Penemuan Arca di Candi Sirih Sukoharjo, Tim Gali Tanah hingga 1 Meter

Dua arca ditemukan oleh tim peneliti Balai Arkeologi Yogyakarta di Candi Sirih Sukoharjo di kedalaman sekitar 1 meter.

Ternyata Waldjinah Tak Suka dan Enggan Menyanyikan Lagu Ini

Seumur hidup Waldjinah hanya sekali menyanyikan lagu berbahasa asing.

Akan Berusia 76 Tahun, Ini Keinginan Terpendam Ratu Keroncong Solo

Waldjinah akan genap berusia 76 tahun pada 7 November 2021 mendatang. Oleh anaknya Waldjinah tak boleh lagi bernyanyi untuk komersial.

Wow! 2 Arca Ditemukan di Candi Sirih Sukoharjo

Tim peneliti Balai Arkeologi Yogyakarta menemukan arca wisnu dan arca agastya saat proses eksvakasi lanjutan di situs bersejarah Candi Sirih Sukoharjo.

Pamsimas Gagal, Warga Tiga Desa di Sragen Alami Krisis Air Bersih

Tiga Desa di tiga Kecamatan di Sragen alami krisis air bersih karena kekeringan. Mereka mengandalkan bantuan air bersih dari Pemkab Sragen untuk mencukupi kebutuhan air bersih.

Rektor ISI Surakarta Mewisuda 278 Mahasiswa pada Gelombang II 2021

Rektor ISI Surakarta, I Nyoman Sukerna, mewisuda 278 orang mahasiswa lulusan program sarjana, magister, dan doktor pada Jumat (15/10/2021).

Minibus Angkut 8 Penumpang Asal Demak Ngglondor di Matesih

Tak kuat menanjak di jalur menuju Candi Sukuh, minibus yang mengangkut rombongan dari Demak ngglondor dan terguling.

Kisah Beras Delanggu yang Kini Tinggal Nama

Beras Delanggu kini tinggal nama brand. Tidak ada petani di Delanggu, Klaten, yang menanam beras raja lele yang dikenal pulen dan enak.