Pola Makan Tentukan Kesehatan Mental Anda, Begini Penjelasannya

Selama mereka memiliki pola makan yang sedikit sehat, mereka akan memiliki kesehatan mental yang baik.

 Ilustrasi makanan sehat tentukan kesehatan mental. (Freepik)

SOLOPOS.COM - Ilustrasi makanan sehat tentukan kesehatan mental. (Freepik)

Solopos.com, SOLO–Tahukah Anda bahwa pola makan tentukan kesehatan mental Anda? Hasil penelitian terbaru yang dilakukan oleh para peneliti dari New York’s Binghamton University ini menemukan jawaban atas pertanyaan itu.

Studi untuk melihat pola makan tentukan kesehatan mental ini melibatkan analisis diet, rutinitas olahraga, dan pilihan gaya hidup 2.600 orang. Mereka juga menyelesaikan kuesioner pada berbagai waktu sepanjang tahun. Setiap kelompok peserta penelitian mengungkapkan beberapa perubahan pola makan dan gaya hidup utama selama periode peningkatan kecemasan dan depresi.

Tim membagi peserta penelitian untuk pola makan tentukan kesehatan mental ini menjadi dua kelompok usia karena perkembangan otak manusia berlanjut hingga akhir 20-an, menurut pernyataan itu.

Terapi kesehatan mental harus mempertimbangkan perubahan kematangan otak untuk orang-orang dalam kelompok usia 18 tahun dan 29 tahun (dewasa muda) dan mereka yang berusia 30 tahun ke atas (dewasa), menurut penulis laporan dan asisten profesor studi kesehatan dan kebugaran, Lina Begdache, mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dirilis oleh universitas.

“Kita perlu mempertimbangkan spektrum perubahan pola makan dan gaya hidup berdasarkan kelompok usia dan jenis kelamin yang berbeda. Tidak ada satu diet sehat yang akan bekerja untuk semua orang. Tidak ada satu perbaikan pun,” katanya, melansir Alarabiya News dan Bisnis.com, Senin (13/9/2021).

Baca Juga:  Mau Baca Buku Gratis? Coba Kunjungi 5 Perpustakaan Digital Ini

Dia menambahkan, orang dewasa muda masih membentuk koneksi baru antara sel-sel otak serta membangun struktur; oleh karena itu, mereka membutuhkan lebih banyak energi dan nutrisi untuk melakukan itu. Karena morfologi otak dan konektivitas berbeda antara pria dan wanita, tim membagi responden berdasarkan jenis kelamin biologis.

Otak laki-laki seharusnya “terkabel” untuk memungkinkan koordinasi dan persepsi sementara otak perempuan dibangun untuk mendukung analisis dan intuisi, menyebabkan tim percaya bahwa perbedaan kognitif ini dapat mempengaruhi kebutuhan nutrisi mereka. Sarapan setiap hari, berolahraga dengan intensitas sedang secara teratur, dan mengurangi asupan makanan cepat saji dan kafein terbukti meningkatkan kesehatan mental pada wanita muda. Namun, pada wanita dewasa, hal yang sama diterapkan dengan penambahan peningkatan asupan buah-buahan dalam makanan mereka. Untuk pria muda, olahraga setiap hari dan diet yang terdiri dari daging dan susu, dan lebih sedikit makanan cepat saji dan kafein, ditemukan untuk meningkatkan kesejahteraan kesehatan mental mereka.

Baca Juga: Para Artis Penggemar Tanaman Hias Sultan, Intip Koleksinya Yuk!

Ini juga berlaku untuk pria yang lebih dewasa dengan tambahan asupan kacang sehat setiap hari. Setelah temuan ini, para peneliti sepakat bahwa orang dewasa muda cenderung mengalami tekanan mental yang lebih besar ketika diet mereka mengandung kekurangan gizi atau buruk secara umum, menambahkan bahwa kafein terbukti menyebabkan tekanan mental pada orang dewasa yang lebih muda.

“Kafein dimetabolisme oleh enzim yang sama yang memetabolisme hormon seks: testosteron dan estrogen, dan orang dewasa muda memiliki kadar hormon ini yang tinggi,” kata Begdache.

Dia menjelaskan, ketika pria dan wanita muda mengonsumsi kafein tingkat tinggi, kafein tetap berada di sistem mereka untuk waktu yang lama dan terus merangsang sistem saraf, yang meningkatkan stres dan akhirnya menyebabkan kecemasan. Sementara itu, dalam beberapa penelitiannya sejauh ini, Begdache menemukan bahwa pria cenderung tidak terpengaruh oleh diet daripada wanita.

“Selama mereka memiliki pola makan yang sedikit sehat, mereka akan memiliki kesehatan mental yang baik. Hanya ketika mereka kebanyakan mengonsumsi makanan cepat saji, kita mulai melihat tekanan mental.” katanya.

Perempuan, di sisi lain, benar-benar perlu mengonsumsi seluruh spektrum makanan sehat dan berolahraga agar memiliki kesejahteraan mental yang positif. Dua hal ini penting untuk kesejahteraan mental pada wanita di berbagai kelompok umur, tambahnya. Ahli gizi juga percaya bahwa rekomendasi saat ini untuk asupan makanan yang tepat semuanya didasarkan pada kesehatan fisik daripada kesehatan mental.

“Saya berharap dapat melihat lebih banyak orang melakukan penelitian di bidang ini dan mempublikasikan penyesuaian diet berdasarkan usia dan jenis kelamin. Saya berharap suatu hari nanti, institusi dan pemerintah akan membuat rekomendasi diet untuk kesehatan otak,” ujar Begdache.


Berita Terkait

Berita Terkini

Manfaat Menonton Film Horor Bisa Melepaskan Stres dan Kecemasan

Selain mendatangkan manfaat, film horor dapat berdampak negatif pada beberapa orang, terutama mereka yang lebih sensitif terhadap kecemasan.

6 Langkah Cegah Gelombang 3 Covid-19

Pemerintah menyiapkan enam strategi khusus untuk mengantisipasi gelombang ketiga Covid-19.

Tak Kuat Cuaca Esktrem, Perempuan di Bekasi Mandi dengan Air Es

Seorang perempuan melakukan hal unik untuk mendapatkan kesegaran di cuaca yang panas, yakni dengan mandi dengan air es.

Begini Cara Memacu Kualitas Belajar Si Kecil

Untuk meningkatkan kualitas belajar Si Kecil dan memaksimalkan memori otak serta tumbuh kembang anak, pemberian nutrisi terbaik juga perlu diperhatikan. Mulai dari makanan pokok, camilan, hingga asupan tambahan seperti susu anak.

Resep Cara Membuat Pancake Teflon dan Pakai Takaran Sendok

Berikut ini terdapat resep dan cara membuat pancake dengan teflon dan hanya pakai takaran sendok. Hasilnya lembut dan enak!

Bos Indomaret Tabrakan di Tol Cipularang, yang Dikenal Jalan Terangker

Lokasi kecelakaan Bos Indomaret, Yan Bastian, di Tol Cipularang ternyata dikenal angker dan menyimpan kisah misteri.

Doa Mimpi Buruk dan Hal yang Harus Dilakukan dalam Islam

Selain doa, berikut ini terdapat hal yang harus dilakukan kalau mengalami mimpi buruk dalam ajaran Islam, sesuai disarankan Nadhlatul Ulama (NU).

Hasil Penelitian: Tak Perlu 10.000 Langkah per Hari Agar Panjang Umur

Penelitian baru dari para ilmuwan di Amerika Serikat menyimpulkan tidak perlu 10.000 langkah per hari untuk bisa panjang umur.

Waduh Seram! Penumpang Becak Mendadak Hilang Misterius

Pemilik akun lainnya memberikan cerita lebih lengkap kejadian penumpang becak mendadak hilang secara misterius itu lantaran terjadi di sekitar tempat tinggalnya.

Pulang ke Rumah Seperti Tukul, Begini Cara Rawat Pasien Stroke di Rumah

Tata laksana rawat pasien stroke di rumah memang tidak mudah, namun jangan menyerah.

Trending Topic di Twiter, Ini Penyebab Satpam BCA Selalu Ramah

Warganet pun ramai-ramai membuat cuitan tentang topik ini, hingga kata Satpam BCA pun menjadi trending di Twitter.

Hasil Penelitian: 3 Vaksin Ini Tidak Butuh Booster Hingga 8 Bulan

Para peneliti menemukan tanda yang menunjukkan ketiga vaksin menghasilkan perlindungan kuat dan tahan lama dari risiko keparahan penyakit sehingga tidak perlu booster.

Kenali Kram Otot Seperti Dialami Pebulutangkis Denmark Anders Antonsen

Olahraga dalam waktu yang lama atau aktivitas fisik, terutama dalam cuaca panas, dapat menyebabkan kram otot.

Keren! Bocah 15 Tahun Ini Bisa Mainkan Musik DJ dan Wayang Bersamaan

Meski berumur 15 tahun, Lionel pandai bermain piringan hitam dan mampu mengombinasikan dengan permianan wayang.

Inil Bacaan Doa Saat Ziarah Kubur dan Tata Caranya

Inilah doa yang dipanjatkan ketika berziarah kubur lengkap dengan arti dan tata caranya.

Hari Pangan Sedunia 2021: Sudah Tepatkah Kita Memperlakukan Pangan?

Peringatan Hari Pangan Sedunia bertujuan untuk mempromosikan kesadaran dan tindakan global terhadap kelaparan serta untuk menyoroti perlunya memastikan pola makan yang sehat untuk semua.