Profil Wihaji, Bupati Batang Kelahiran Sragen Cucu Abdi Dalem Mangkunegaran Solo

Wihaji merupakan putra daerah Kabupaten Sragen yang lahir pada 22 Agustus 1976 dan dia memimpin Kabupaten Batang bersama Suyono yang menjabat sebagai Wakil Bupati untuk periode 2017-2022.

 Wihaji, Bupati Kabupaten Batang, Jawa Tengah (Sumber: Batangkab.go.id)

SOLOPOS.COM - Wihaji, Bupati Kabupaten Batang, Jawa Tengah (Sumber: Batangkab.go.id)

Solopos.com,  BATANG – Kesuksesan Wihaji, pria asal Sragen yang menjabat sebagai Bupati Batang  patut diapresiasi. Dia menjabat sebagai Bupati Batang untuk periode 2017-2022 bersama Suyono sebagai wakil bupati.

Mengutip Batangkab.go.id, Sabtu (18/09/2021), Wihaji merupakan putra daerah Kabupaten Sragen yang lahir pada 22 Agustus 1976. Putra pertama dari empat bersaudara pasangan Parijiyo dan Parmiatun ini rupanya merupakan cucu dari salah satu Abdi Dalem Magkunegaran Solo.

Wihaji merupakan alumnus sekolah bergengsi di Solo, yaitu MTsN 1 dan MAN 1 Surakarta. Dia melanjutkan kuliah di jurusan Pendidikan Agama Islam, Faklutas Tarbiyah, Sekolah Tinggi Agala Islam Negeri (STAIN) Salatiga.

Baca Juga: KLHK Pantau Keberadaan Macan Tutul di Pegunungan Lasem Rembang

Selama masa studinya, Wihaji dikenal aktif menjadi pemimpin berbagai organisasi. Bahkan dia pernah menjadi Ketua Kelompok Studi Mahasiswa Fakultas (KSMF) yang pada waktu itu sebagai wadah untuk mengembangkan kemampuan intelektual bagi mahasiswa.

Setelah menyelasaikan studi S1-nya, Wihaji hijrah ke Jakarta dan tetap beraktivitas di organisasi mahasiswa tingkat pusat. Hingga akhirnya dirinya menikah dengan istrinya sekarang, Uni Kuslantasi. Pada tahun 2008 dirinya berhasil menyelsaikan program studi S2 di Universitas Negeri Jakarta (UNJ), jurusan Manajemen Lingkungan.

Saat Pemilu 2014, Wihaji mencoba peruntungan untuk mencalonkan diri sebagai Calon Legislatif (Caleg) DPR RI Golkar Dapil Jateng IV (Sragen-Karangayar-Wonogiri). Namun, upaya itu pupus karena dirinya kalah dalam perolehan suara.

Baca Juga: Bikin Penasaran! Wisata Curug Sirawe Batang Tawarkan Pesona Aliran Air Panas dan Dingin Terjun Bersama

Pilkada Batang

Hingga akhirnya pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkda) Kabupaten Batang berlangsung, Wihaji maju mencalonkan diri sebagai bakal calon Bupati Kabupaten Batang periode tahun 2017-2022 bersama Suyono yang saat itu menjabat sebagai Ketua DPC PPP. Mereka berdua diusung kolaisi Partai Golkar,  Hanura dan PPP.

Hasil Pilkada tersebut diluar dugaan karena pasangan Wihaji dan Suyono unggul dengan memperoleh suara sebesar 56,6 persen.Pasangan itu mengungguli tiga paslon lain, termasuk koalisi parpol besar, seperti PDIP dan Gerindra yang hanya memperoleh 26 persen suara.

Setelah dilantik pada tahun 2017, rekam jejak Wihaji selama 4 tahun terakhir ini sebagai Bupati Kabupaten Batang dinilai berhasil memberikan harapan masa depan Jawa Tengah dan Indonesia karena dirinya berhasil menarik investor dari dalam dan luar negeri melalui pembangunan Kawasan Industri Terpadu Batang (KITB).

Baca Juga: Istana Konglomerat Pertama Asia Tenggara di Semarang Kini Jadi Perkantoran, Ini Lokasinya!

Investor luar negeri yang berhasil dia gaet, di antaranya dua perusahaan raksasa dari Korea Selatan dan Swiss yang menanamkan modal di kabupaten yang berlokasi di jalur pantura tersebut.  Hal ini menjadi upaya untuk memulihkan perekonomian Kabupaten Batang terdampak karena pandemi  Covid-19 yang telah melanda Indonesia selama 1,5 tahun ini.

Kemudahan izin investasi dan transparasi menjadi satu strategi kerja, sehingga realisasi investasi di Kabupaten Batang mampu mengungguli daerah lain di Jawa Tengah. Berdasarkan data realisasi Laporan Kegiatan Penamaman Modal (LKPM) oleh periusahaan yang tercatat di Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Kabupaten Batang, nilai investasi mencapai lebih dari Rp 9 triliun. Hal ini membuat Kabupaten Batang masuk dalam peringkat pertama di Jawa Tengah dalam pemulihan perekonomian di Jawa Tengah.

Pencapaian lain Wihaji, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat Indek Pembangunan Manusia (IPM) di Kabupaten Batang mulai tahun 2017 hingga 2020 menunjukan tren positif, yakni dari angka 67,35 menjadi 68,65. Bahkan, dia mampu menekan angka kemiskinan hingga 9,13 persen dari sebanyak 81.510 jiwa pada tahun 2017 turun menjadi 70.570 jiwa pada tahun 2020.


Berita Terkait

Berita Terkini

Inspiratif! Tunanetra di Temanggung Dilatih Jadi Barista

Belasan penyandang disabilitas sensorik netra atau tunanetra di Temanggung dilatih cara meracik kopi ala barista.

Berkunjung ke Tobelo, Ganjar Dianugerahi Gelar Kesatria

Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo, dianugerahi gelar kesatria oleh suku Tobelo saat berkunjung di Halmahera Utara, Maluku Utara.

Waduh! Praktik Ayam Kampus di Kota Semarang Marak

Satpol PP Kota Semarang mengungkapkan praktik prostitusi mahasiswi atau ayam kampus di tempat indekos cukup marak.

Korban Susur Sungai Ciamis asal Brebes Baru Masuk Ponpes 3 Bulan

Salah satu korban tragedi susur sungai di Ciamis merupakan bocah asal Kabupaten Brebes, Jawa Tengah (Jateng).

Ikonik! Menara Kembar di Pekalongan Jadi Penjara Tercantik di Indonesia

Menara kembar di kompleks Lapas Kota Pekalongan, Jawa Tengah, ini ikonik dan bernilai sejarah, bahkan menjadi penjara tercantik di Indonesia.

Polda Jateng Ungkap Alasan Tahan Kakek di Demak yang Bacok Maling

Polda Jateng ungkap alasan melakukan penahanan terhadap Mbah Minto, kakek penjaga kolam ikan di Demak yang bacok pencuri.

Walah! Tunggakan PBB di Semarang Capai Rp35 Miliar

Tunggakan pembayaran pajak bumi dan bangunan atau PBB tahun 2021 di Kota Semarang mencapai Rp35 miliar.

Heboh Banteng vs Celeng, Ganjar Tapak Tilas Sukarno di Ternate

Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo, berkunjung ke Kesultanan Ternate yang juga pernah dikunjungi Sukarno saat polemik banteng vs celeng tengah mencuat.

Selfie Membawa Maut, Dua Ibu Muda di Banyumas Tersambar Kereta

Selfie membawa maut dialami dua ibu muda di Banyumas, Jawa Tengah (Jateng) yang tersambar kereta saat asyik berswafoto di jalur kereta api.

Srumbung Gunung Buat Master Plan Menuju Desa Wisata Kreatif Perdamaian

Visual 3 dimensi master plan yang sudah final telah ditunjukkan kepada masyarakat Srumbung Gunung di acara soft opening Gazebo Kuliner Nusantara.

Ini Dia 4 Masjid di Semarang dengan Bangunan Unik

Masjid di Kota Semarang berjumlah ribuan dan beberapa di antaranya memiliki bentuk bangunan yang unik.

Lezatnya Tiwul Lava Merapi, Ada yang Meleleh

Kuliner tiwul lava merapi menjadi salah satu makanan unik yang patut dicoba saat berkunjung ke wilayah Magelang, Jawa Tengah.

Rujak Belut Khas Brebes, Lembut Legit Lazizzz, Mau Coba?

Rujak belut merupakan kuliner khas Kabupaten Brebes, Jawa Tengah, yang lezat, gurih, dan sedap tiada tanding.

Diramalkan Kelep, Rumah Warga di Pesisir Semarang Ini Nyaris Amblas

Selain di Kabupaten Demak, wilayah di kawasan pantai utara (Pantura) Jawa Tengah yang terancam tenggelam adalah Kota Semarang, khususnya daerah pesisir.

Dampak Rob, Rumah di Pesisir Pekalongan Kelep Permanen

Perumahan di dekat pantai kawasan Pekalongan sudah banyak yang tenggelam saat banjir rob datang dan bahkan ada yang sudah tenggelam permanen.