Razia Gabungan Di Rutan Wates, Petugas Temukan Benda Terlarang

Kepala Rutan Kelas II B Wates Deny Fajariyanto mengatakan razia gabungan dilakukan untuk meminimalisir terjadinya peredaran narkotika

 
Petugas Rutan Kelas II B Wates saat menggelar razia pada Rabu (22/9/2021). (Istimea-Rutan Wates Kulonprogo)

SOLOPOS.COM - Petugas Rutan Kelas II B Wates saat menggelar razia pada Rabu (22/9/2021). (Istimea-Rutan Wates Kulonprogo)

Solopos.com, KULONPROGO — Rutan Kelas II B Wates kembali menggelar razia pada Rabu (22/9/2021), petugas menemukan benda terlarang yang seharusnya tidak beredar seperti koin dan potongan sikat gigi. Tidak hanya razia, tes urin acak juga dilakukan kepada penghuni rutan.

Kepala Rutan Kelas II B Wates Deny Fajariyanto mengatakan razia gabungan dilakukan untuk meminimalisir terjadinya peredaran narkotika. Maupun beredarnya benda-benda terlarang di rutan. Razia gabungan dilakukan bersama dengan Polri, BNNP DIY, TNI, jajaran divisi PAS Kanwil Kemenkumham DIY, dan petugas Rutan Wates.

Dikatakan Deny, razia merupakan agenda rutin yang dilakukan oleh jawatannya sebagai bentuk pencegahan peredaran narkotika. Serta, untuk menekan gangguan keamanan dan ketertiban.

Baca juga: Capaian Vaksinasi Di Bantul Dinilai Rendah, Ini Penjelasan Dinkes

Upaya penyitaan barang-barang yang tidak sesuai dengan aturan dilakukan. Sebagai upaya mewujudkan Rutan Wates Kulonprogo yang bersih dari narkoba (BERSINAR) juga dilakukan.

“Dalam kegiatan razia hari ini, petugas menyita sejumlah uang koin, tutup deodorant dan potongan sikat gigi. Barang-barang hasil razia petugas tersebut untuk selanjutnya akan diserahkan ke bagian keamanan. Untuk di inventarisir dan dimusnahkan,” kata Deny pada Rabu (22/9/2021).

Kegiatan razia merupakan agenda rutin yang dilakukan sebagai bentuk upaya P4GN di lingkungan pemasyarakatan khususnya Rutan Kelas II B Wates Kulonprogo. Sebelumnya, Rutan Wates telah melaksanakan koordinasi dengan BNNP DIY. Juga Polres Kulonprogo dan Kodim 0731 Kulonprogo dalam pelaksanaan kegiatan razia gabungan ini.

Baca juga: Warga Bisa Urus Dokumen Ini, Di Mesin Anjungan Dukcapil Mandiri Kulonprogo

Tes Urin Rutan Wates Kulonprogo

“Petugas gabungan yang dibagi menjadi empat tim melakukan razia di semua blok hunian Rutan Wates, Kulonprogo. Dalam melakukan pemeriksaan ke kamar hunian, diawali dengan mengeluarkan warga binaan yang ada di kamar. Kemudian dilakukan penggeledahan badan. Lalu. Petugas memeriksa isi kamar untuk menggeledah barang-barang terlarang yang disimpan warga binaan,” ujar Deny.

Tak hanya razia, namun tes urin juga dilakukan secara acak kepada warga binaan dan petugas. Sebanyak 30 warga binaan dan 30 Petugas Rutan dipilih untuk melakukan tes urin. WBP berasal dari beberapa sel dan ruangan yang berbeda. Dari tes urin yang dilaksanakan secara acak ini. Semua hasilnya negatif dan tidak ada indikasi pemakaian obat obatan terlarang atau narkoba.

“Pelaksanaan razia telah memperhatikan protokol pencegahan penularan Covid-19. Sebelum melakukan razia, petugas mencuci tangan, pemerikasaan suhu tubuh dan pemakaian masker juga dilakukan. Kegiatan berjalan dengan aman dan tertib,” imbuh Deny dikutip dari Harian Jogja.

 

 


Berita Terkait

Berita Terkini

Kabar Baik! Tak Ada Zona Merah di Jogja, Tinggal Satu Oranye

Wakil Wali kota Jogja, Heroe Poerwadi, mengumumkan tidak ada lagi kelurahan di Kota Jogja yang masuk zona merah, dan tersisa satu yang zona oranye.

Gelar Workshop Kewirausahaan, ITNY Jogja Siap Cetak Technopreneur Muda

Institut Teknologi Nasional Yogyakarta (ITNY) menyelenggarakan workshop pengembangan kewirausahaan, Sabtu (16/10/2021).

Kemiskinan Kulonprogo Tembus 18,1 Persen, DPRD Minta Ada Evaluasi

Tingginya angka kemiskinan di Kulonprogo menjadi sorotan DPRD setempat. Legislatif ingin ada Pemkab mengevaluasi program pengentasan kemiskinan.

Pemkot Jogja Ingin Seluruh Wisata di DIY Bolehkan Anak 12 Tahun Masuk

Pemerintah Kota atau Pemkot Jogja berharap seluruh tempat wisata di Yogyakarta diizinkan untuk memperbolehkan anak usia di bawah 12 tahun masuk ke kawasan wisatanya.

Ternyata... Gaji Debt Collector Pinjol Ilegal di Sleman Setara UMR

Debt collector salah satu kantor pinjol ilegal di ruko lantai 3, Jalan Prof Herman Yohanes, Depok, Sleman, DIY digaji sesuai UMR Yogyakarta.

Pemkot Jogja Tidak Lagi Gunakan Metode Swab untuk Tes Covid-19, Lalu?

Pemerintah Kota Jogja tidak akan lagi menggunakan metode swab dalam pengambilan sampel tes Covid-19.

Bertambah, Pasien Covid-19 Klaster Senam Sehat di Bantul Jadi 14 Orang

Jumlah pasien Covid-19 dari klaster senam di Mbelan, Sidomulyo, Bambanglipuro, Kabupaten Bantul terus bertambah hingga Kamis (14/10/2021), tercatat 14 orang.

Ini Daftar Wisata Terbaru di Yogyakarta yang Instagramable

Daerah Istimewa Yogyakarta memiliki beragam destinasi wisata terbaru yang layak dikunjungi.

Wisata Pantai di Gunungkidul Kapan Buka?

Inilah penjelasan kenapa sampai saat ini objek wisata pantai di Gunungkidul tak kunjung dibuka.

Jual ke Penyedia Nikah Siri, Komplotan Pencuri Buku Nikah Diringkus

Aparat Polres Gunungkidul meringkus komplotan pencurian spesialis buku nikah dan akta nikah untuk dijual lagi ke penyedia jasa nikah siri dan kawin kontrak.

Tabrakan Pikap dan Scoopy Di Kulonprogo, Dua Orang Tewas di TKP

Dua orang meninggal dunia seketika di tempat kejadian perkara (TKP) kecelakaan antara pikap dan Scoopy di Kulonprogo.

Gempa 4,9 Magnitudo Goyang Yogyakarta, Warga Berhamburan Keluar Gedung

Gempa bumi berkekuatan 4,9 Magnitudo yang terjadi di Pacitan, Jawa Timur, turut dirasakan warga Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

7 Warga Positif Covid-19 dari Klaster Tilik Bantul Dipindahlan ke RSLKC

Warga yang terpapar Covid-19 dari klaster tilik di Srigading, Saden, Bantul mendapatkan perawatan di Rumah Sakit Lapangan Khusus Covid (RSLKC) Bambanglipuro Bantul.

Gempa Kekuatan Magnitudo 4,9 Guncang Yogyakarta Siang Ini

Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) diguncang gempa bumi berkekuatan magnitudo 4,9 di ke kedalaman 10 kilometer (km) dan pusat gempa di perairan selatan Jawa.

Antisipasi Gelombang Tiga, Dinkes Sleman Jemput Bola Vaksinasi Covid-19

Kepala Dinkes Kabupaten Sleman, Cahya Purnama, menyampaikan penurunan level PPKM berdampak pada pelonggaran aktivitas dan mobilitas masyarakat.